Stop Pencemaran di Danau Toba, Rizal Ramli Minta Perusahaan Besar Berhenti Beroperasi

KOMPAS.COM Sejumlah Menteri Menggelar Rakor Pengembangan Pariwisata Danau Toba di Institut DEL Teknologi, Toba Samosir (Tobasa), Sumatera Utara, Sabtu (9/1/2016)

TOBA SAMOSIR, KOMPAS.com – Menteri Koordinator Kemaritiman Rizal Ramli meminta dua perusahaan besar di sekitar Danau Toba berhenti beroperasi. Menurutnya, kedua perusahaan itu memiliki andil besar terjadinya pencemaran lingkungan di kawasan destinasi unggulan Indonesia itu. “Kalau dalam satu tahun membandel, kami minta Ibu Siti (Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan) saya kasih mission kalau ngeyel, coba bertahan, coba dituntut bikin bangkrut bisnisnya,” ujar Rizal saat Rapat Pengambangan Pariwisata Danau Toba di Institut DEL Teknologi, Toba Samosir, Sabtu (9/1/2016).Menurut Rizal, pemerintah tidak akan main-main mengembangkan pariwisata Danau Toba. Pembangunan infrastruktur misalnya jalan tol, bandara, sedang disiapkan untuk mewujudkan masa depan Danau Toba yang lebih baik.

Namun tutur dia, semua upaya pemerintah itu akan sia-sia bila perusahaan-perusahaan itu terus mencemari Danau Toba. Akibatnya, turis bisa tak berminat datang karena air danau sudah tercemar. Sayangnya, menteri yang terkenal dengan slogan kepretnya itu tidak menyebutkan nama dua perusahaan yang dimaksud.

Dari catatan Kompas.com, Presiden Joko Widodo sempat diminta meninjau ulang izin enam perusahaan yang dinilai warga Sumatera Utara, khususnya sekeliling Danau Toba, berkontribusi pada kerusakan kawasan Danau Toba. Enam perusahaan itu yakni PT Toba Pulp Lestari, PT Aquafarm Nusantara, PT Allegrindo, PT Gorda Duma Sari, PT Simalem Resort, dan PT Inalum. Seruan disampaikan lebih dari 200 warga Sumatera Utara, terdiri dari petani, masyarakat adat, mahasiswa, seniman, akademisi, dan aktivis lembaga swadaya masyarakat yang berdemonstrasi di depan Kantor DPRD Sumut, Senin (26/1/2015).

 

sipeop na godang ndang marlobi-lobi, si peop na otik ndang hurangan.

BATAKPEDIA

on

Tinggalkan Pesan